Bagaimana Memulai Usaha Warung Indomie yang Laris?

Siapa yang tidak kenal warung Indomie telor? Jenis usaha ini sangat jamak kita lihat di berbagai kota dan desa di Indonesia.

Warung ini bisa menjual macam-macam makanan seperti jajanan ringan, bubur kacang hijau, minuman kopi, teh dan minuman instan dalam bungkusan, namun menu utamanya tentu Indomie yang dimasak dengan sayuran dan telor (biasanya Indomie goreng dan rebus dengan sayur sawi).

Jika anda ingin memiliki usaha kecil-kecilan sendiri, memulai usaha jual warung Indomie telor adalah salah satu ide bagus; warung ini hanya membutuhkan modal kecil, harga makanannya pun murah, namun sangat disukai.

Warung semacam ini biasanya cukup laris jika didirikan di dekat lokasi perkantoran atau tempat kerja lainnya, kampus, komplek rumah kos atau asrama. Akan tetapi, banyak juga yang merasa cocok membuka warung ini di depan rumah sendiri karena lokasinya sudah pas.

Jika anda ingin memulai usaha jual warung Indomie telor sendiri, berikut beberapa hal yang sebaiknya anda perhatikan.

Menentukan Lokasi
Anda bisa memilih antara membuka warung tersebut di area kosong depan rumah anda, atau menyewa sebuah tempat khusus untuk mendirikan warung. Jika anda memiliki tempat sendiri di rumah, dan jika lokasi rumah anda cukup strategis, berarti anda cukup mengeluarkan modal untuk alat memasak, meja-kursi, spanduk dan sebagainya (termasuk warung semi permanen sendiri jika dibutuhkan). Akan tetapi, jika mencari lokasi lain, anda harus siap mengeluarkan uang ekstra untuk investasi tempat berjualan.

Peralatan yang Dibutuhkan
Selain bangunan warungnya sendiri plus spanduk, anda harus menyediakan barang-barang seperti beberapa meja dan kursi, piring, gelas, sendok, garpu, mangkuk, kompor, wajan, panci dan sebagainya. Untuk bahan bakunya, anda terutama harus menyediakan air bersih, Indomie rebus dan goreng, telor, sayur sawi, gula, minuman teh dan kopi atau variasi minuman lain sesuai anggaran serta pertimbangan anda. Untuk tambahan menu, anda cukup menyediakan variasi yang tidak terlalu berat seperti mendoan, tahu isi atau mungkin bubur kacang hijau di pagi hari.

GRATIS - 7 materi pelatihan yang WOW dan 5 ebook yang LUAR BIASA tentang Ilmu Bisnis dan Pengembangan Diri. Download Gratis Sekarang.

Menyiapkan Modal
Modal yang dibutuhkan untuk memulai usaha jual warung Indomie telor tidak mencapai 3 juta rupiah. Berikut adalah perkiraan sederhana modal yang dibutuhkan untuk membuka warung seperti ini (tidak termasuk sewa tempat dan spanduk):

• Bahan baku (Indomie, telor, sawi dan sebagainya): Rp 500,000,-
• Barang tetap (piring, mangkok, meja, kursi, sendok dan lain-lain): Rp 1,500,000,-
• Total: Rp 2,000,000,-

Berikut juga adalah perkiraan pengeluaran sebulan:
• Listrik dan transportasi: Rp 500,000,-
• Belanja bahan baku harian: Rp 150,000,-x30 hari = Rp 4,500,000,-
• Total: Rp 5,000,000,-

Sekarang asumsikan satu mangkok mie anda jual dengan harga 5 ribu rupiah, dan satu hari anda menjual sekitar 50 mangkok, jadi perkiraan keuntungan per bulan adalan 30 hari dikali 50 dikali Rp 5000,- = Rp 7,500,000,-. Jadi, keuntungan per bulan anda dipotong uang belanja adalah sekitar Rp 2,500,000,-. Lumayan menguntungkan bukan?

Promosi
Promosi sangat penting dalam memulai usaha jual warung Indomie telor, namun anda tidak perlu berinvestasi lebih pada dekorasi dan sebagainya. Hal ini karena kebanyakan pengunjung warung semacam ini memang hanya bertujuan untuk makan dan mengobrol santai, jadi pengunjungnya biasanya tidak terlalu memikirkan dekorasi (yang penting bersih).

Jadi, promosi warung seperti ini juga tidak terlalu sulit. Anda bisa memanfaatkan spanduk yang cukup menyolok (bisa dengan latar belakang cerah dan huruf besar-besar), atau melakukan promosi mulut ke mulut kepada teman, tetangga dan keluarga.

GRATIS - Materi pelatihan : Bagaimana Cara Menghasilkan 40 Juta/Bulan dari Internet. JANGAN DI-KLIK.

Free Ebook

Dapatkan Lima Buku Dahsyat tentang Karir, Strategi Bisnis, Motivasi dan Financial Freedom secara GRATIS!